28 Desember 2016

2016 in Review

imgsrc

Sisa 2016 sudah bisa di hitung jari, satu lagi tahun yang ‘mengesankan’ terlewati. Dan ya, jarak saya dengan kematian berkurang satu tahun lagi.

Sepertinya jelas banget bagaimana kesan saya pada tahun ini, ya? Tapi saya gak mau menyalahkan diri sejauh itu, soalnya saya yakin banyak orang yang juga setuju kalau 2016 bukan tahun yang terbaik. Khususnya dengan banyak kebencian dan kehilangan yang tersebar di media.

Bagi saya sendiri, ini tahun yang berkesan. Kehidupan seolah mengejek saya yang akhir tahun lalu berkata saya siap dengan tanggung jawab. Mengejek saya yang tahun lalu bilang menerima sisi menyebalkan masyarakat. Mengejek saya yang mengharapkan tantangan. Rasakan! Serunya, selagi saya mencoba untuk bangkit lagi, menghindari lantai kaca dengan kegelapan tak berujung dibaliknya. (Iya, tau, lebay)

Dan sebab itu saya juga minta maaf untuk semua aura negatif yang saya sebarkan, semua keluha, semua sindiran, juga penggunaan kata depresi atau jenis penyakit mental lainnya yang tidak tepat. Semoga saya tidak menyakiti hati siapa pun, harapan yang egois, memang.

Tapi yah, kalau dipikir-pikir ini gak buruk-buruk amat. Pelatihan olimpiade itu bakal jadi kenangan yang saya inget terus, waktu jalan-jalan ke IPB juga, ato pas saya melawan kebiasaan dengan berangkat dadakan ke obralan Gramedia buat borong buku Agatha bareng Intan, juga waktu ketemu Tere Liye.

Tahun ini juga awal dari banyak hal yang mungkin jadi sesuatu yang berarti buat saya. Saya mulai nonton Dan and Phil, dan ini obsesi paling lama yang pernah saya jalani. Dan sekedar inget dua orang ini, bikin saya bisa senyum pas lagi sedih-sedihnya.

Saya juga mulai belajar gambar digital. Yah, meski awalnya gak mau serius-serius banget, soalnya saya tau bakal gagal. Tapi makasih buat Iis sama Indri yang bikin saya jadi mau nerusin ini. Maksud saya, saya emang suka gambar dari SD, tapi isu kepercayaan-diri saya sering mengganggu jadi makasih kalian.

Dan soal tontonan, tahun ini saya banyak nonton Anime. Dan saya gak nyesel.

Walau ya, hasilnya saya jadi keteteran di menulis dan membaca, tapi selalu ada cara buat memperbaikinya, kan?

Bahkan soal saya yang sering sakit hati tahun ini, itu juga kabar baik. Toh itu artinya candaan saya tentang betapa saya gak punya perasaan itu gak bener. Dan itu juga berarti mungkin saya gak sepengecut yang saya kira dulu.


Saya gak ngerayain tahun baru, tapi setelah ini semuanya bakal terasa aneh. Semester baru, tanggalan baru, dan hey, uang baru! Jadi yah, saya berharap banyak pada 2017. Betapa pun saya tau ekspektasi lebih sering memberikan kekecewaan, saya gak mau memulainya dengan pesimistis. Jadi yah, semoga ini jadi tahun yang baik untuk kita semua.

0 komentar:

Poskan Komentar

Minta kritik/saran/pendapatnya dong^^