24 Februari 2016

Studytour bareng Anak Bebek

Januari saya disibukkan dengan mustra, isu-isu sertijab, usaha maksa orang-orang latihan dan di akhiri dengan ‘gederan’ tiga hari. Februari ini, saya jadi anak bebek, satu dari delapan belas, spesies asing yang dipilih dari ±900 siswa SMAN1C lainnya.

Jum’at, 5 Februari, kami dikumpulkan di ruang komputer. Diberikan informasi yang intinya kami akan didispensasi selama seminggu untuk pelatihan OSK. Berbeda dengan peserta lainnya, saya sudah nyolong start latihan sejak Rabu. Karena lagi-lagi berbeda dengan pelajaran lainnya, pembimbing OSK Kimia, Bu Nia Elisa nampaknya lebih bersemangat.

Beliau sudah mengabarkan berita OSK sejak semester satu, dan ketika orang lain menatap penuh kekaguman saya hanya meringis. Meski suka pelajarannya, saya merasa kimia bukan bidang saya. Tapi toh saya tetap menuliskan nama saya ketika ditanya siapa saja yang berminat. Lagipula, saya pernah di kabari Murni H bahwa Bu Nia akan meminta saya ikut seleksi karena nilai ulangan saya yang diatas rata-rata. Kesempatan jarang datang dua kali kan?

Dari sekian banyak yang menulis nama itu, hanya tiga orang yang dipanggil untuk seleksi. Saya, Hania dan Sabil. Saya heran luar biasa ketika tau Santi tidak ikut. Santi adalah salah satu alasan saya bisa suka kimia dan saya jadi merasa bersalah. Akhirnya, Rabu 3 Februari, pada jam pelajaran Kimia, Bu Nia meminta saya mengerjakan soal dari buku bahan ajar olimpiade alih-alih ikut belajar materi baru. Setelahnya, beliau juga meminta saya memanggilkan Hania untuk menghadapnya. Dan kami tau bahwa kami telah terpilih, we are the chosen, woooo.

Takut dan senang adalah dua perasaan yang jarang bersandingan, saya rasa. Dan hal itu buat saya bingung.

Sebenarnya, bukan saya saja yang sudah tau kalau diri sudah diputuskan (duuh, bahasanya) sebagai peserta OSK. Iis sudah diberitahu kalau dia jadi peserta OSK kebumian, tapi dia gak percaya karena jelas itu aneh banget. Lintas minat geografi aja enggak. Tapi Holis bahkan dapet Astronomi yang gak ada pelajarannya di sekolah.

Kami mulai belajar bareng-bareng sejak Senin. Dengan guru pembimbing yang gak selalu ada kami lebih sering belajar sendiri dan tentu kalian tau apa yang bakal terjadi, apalagi karena mayoritas pesertanya perempuan, rumpi laah XD apalagi rata-rata peserta OSK anak gugus satu waktu MOPDnya, jadilah reunian gugus satu. Banyak banget kejadian selama dua minggu itu (delapan hari sih sebenernya) and hal itu bikin saya ngerasa bahagia meski di bawah tekanan.

Pernah tempat pensil saya hilang (ketinggalan) di kelas XII-2 setelah belajar bareng Kak Aldy (juara satu OSK kimia tahun lalu) lengkap dengan kalkulatornya yang juga sepaket dengan motivasi dari Kak Made yang intinya:

Percuma ikut OSK, pengalaman apanya? dispensasi, ketinggalan pelajaran, cape, menang mah enggak."

Saya gak anggep itu serius, meski kata-kata itu ada benarnya, tapi hey, pengalaman bukan harus yang baik-baik terus kan? Terus habis itu Kak Uji nanyain kapan latihan lagi dan minta saya ngedata yang ikut Angklung’s Day kemaren siapa aja, saya udah ngelimpahin tugas itu ke Eni sih, gak tau dikerjain ato enggak. Orang lagi sibuk gini.

Pernah pula kami diminta potokopi soal tahun lalu, tapi karena kesalahan teknis, soal Fisika dan Kimia gak ada. Novandry yang peserta OSK Fisika turun ke bawah (perpus di lantai dua) buat potokopi lagi. Tapi kemudian ditemukan fakta bahwa soal-soal itu nempel sama soal Matematika. ‘Ai buru-buru nyusul Novan supaya dia gak potokopi. Novan balik lagi karena ketika sampai di potokopian dia sadar dia gak bawa soal yang mau dipotokopi, dan waktu ditanya mana ‘Ai dia jawab gak tau, terus ‘Ai datang nanyain Novan. Koplak eh.

Tapi seringnya saya latihan di kantor bareng Hania dan Bu Nia, jadi kurang tau dengan kekisruhan di perpus. Yang jelas dari obrolan mereka, mereka sering banget ngobrol alih-alih belajar, beli mie jabrig dan bubble pas istirahat serta bantuin Bu Yoyoh ngurusin perpus.

Saya paling ikut kumpul setelah jam dua, soalnya jam segitu biasanya Bu Nia udah cape terus saya dan Hania belajar sendiri di perpus, H-2 itu kayaknya lebih ribut dari biasanya, soalnya bu guru perpustakaan yang satu lagi sampe marah. Padahalkan kita cuma ngomongin tebakan-tebakan terus ngakak sampe kedengeran kebawah, atau mainin alat olah raga yang kalo busanya diputer suaranya kayak orang kentut, terus ketawa-ketawa gak jelas bareng Hania, gak tau sih ngegganguin Pak Syam yang lagi tidur di matras ato nggak.

H-1 Bu Listyo berbaik hati menegur kami yang santai-santai ini. Ya mau gimana lagi, pelatihan cuma dua minggu gini mah udah pesimis duluan, daripada stress mending dibawa santai. Bu Ade sendiri yang bilang anak-anak tahun lalu dipersiapkan dari jauh-jauh hari tetep gak siap, jadi? Bukannya nyalahin pihak sekolah sih, tapi atuh mau gimana lagi -_-

Besoknya kami udah harus siap berangkat kan ya, saya berangkat pagi seperti biasa, patokan setengah jam dari jam janjian, berarti jam enam. Dan belum ada yang datang, Rio dateng kedua kemudian disusul Feri dan ‘Ai. Lama, ternyata yang lain udah pada datang dan kumpul di depan, kita kesana dan jadi riweuh sorangan. Disemangatin sama anak-anak yang baru datang juga guru-guru.

Semoga diterima iman islamnya” kata Pak Sholeh

Ketika sampai di SMAN 2 Cibinong, kami terlambat, wajar sih soalnya memang ngaret berangkatnya. Tapi kalo gini enak, gak usah ikut panas-panas upacara. Banyak juga peserta sekolah lain yang terlambat, saya mengenali SMAN 1 Cisarua. Terus si ‘Ai ngeliat cowok ganteng, dia mah jagonya kalo spot cogan.

Kemudian OSK-nya, bagian ini diskip aja ya, saya mah orangnya gak suka cerita horor.

Saya keluar duluan karena OSK kimia emang cuma dua jam. Dua jam untuk tiga puluh PG dan empat essay beranak gitu, hih. Matematika juga udah beres, jadi saya, Hania, Emil dan Ali nyoba buat nyari guru. Kita nyari ke kantin, tapi gak ada, tapi akhirnya ketemu Pak Ahmad juga. Emil sama Ali mutusin buat geliat Denisa di kelas Ekonomi dan saya serta Hania memilih menunggu anak-anak yang lain di sana. Yang lain mulai datang satu persatu tapi saya gak inget urutannya.

Kami berkumpul untuk makan, foto-foto, ngomongin betapa lengkapnya fasilitas SMAN 2 Cibinong ini dan reuni mini sama temen-temen SD ato SMP. Saya ngarep ketemu Uji tapi sepertinya tahun ini dia gak ikutan. Tapi ada juga anak nesaci di sana, Panji, yang langsung menyambut Murni P dengan pukulan dan tendangan.

      


Setelah makan, dan kumpul semua kami segera pulang, tapi tentu aja gak lupa foto sama spanduk selamat datang, ada Bu Mamah pula :D.

Elisa, Feri, Ali, Denisa, Emil, Novan, Rio, Muti
Pak Ahmad, Murni H, Murni P, Hania, Mita, Opie. Bu Ida, Bu Mamah, Bu Ade, 'Ai, Iis, Holis, Lala, Saya, Pak ... pak ... eh ada UFO lewat.
     

Dan sesuai rencana yang telah disusun kemarin, kami pergi ke Kebon Raya buat refreshing. Semua ikut kecuali Denisa. Asiknya kita dikasih dana buat masuk ke Kebon Raya, terus di diskon sama petugasnya. Bahkan saking senangnya, Novan sampe ngejatohin hapenya dan layarnya ... yaah *pukpuk*. Pulang dari SMAN 2 Cibinongnya mah jam 12, nyampe kebon raya jam 1 dan baru beres ganti baju, shalat dan lain-lain jam 2.

Terus anak-anak bebek terbagi jadi dua kubu, duo Murni, saya, Mita, Ali dan Feri tidak berminat buat naik sepeda (Zerlin dan Nengmay: Fatiah, jangan naik sepeda ya, nanti ilang) dan memutuskan buat ke Jembatan. Saya gak inget apa saya pernah naik jembatan gantung, tapi saya parno banget waktu jembatannya goyang dan meluk-meluk tangan Mita.

Semuanya kumpul lagi di gerbang utama, ternyata mereka gak jadi sepedaan. Kami istirahat sebentar, beberapa orang foto-foto.


Karena asa gaje ke kebon raya teh kami memutuskan ke BTM. Ini pertama kalinya saya ke BTM, bodo amaat.

Kegajean masih berlanjut pemirsa, dengan miskomunikasi karena malu kalo harus diskusi bertujuh belas orang ditengah jalan kami berpencar-pencar dikit. Tadinya mau main ke Timezone gitu, tapi gak jadi soalnya mau pada beli es krim, terus ke foodcourt tapi bingung mau pesen apa. Akhirnya saya pesen mie ayam, bareng Iis, Mita, dan ‘Ai. Lala dan Holis pesen steak, tapi zonk. Elisa beli Richese, Hania dan Muti  beli special for two, Rio dan Emil beli steak juga, tapi beda sama yang punya Holis dan Lala.

Setelah semua selesai makan, kami bingung mau ngapain, pengennya pulang tapi pada asik ngobrol, terus pas mau pulang Muti, Hania, Elisa pada ngilang beli boneka dulu. Nunggu lama, pas keluar ternyata ujan gede. Saya iseng aja bilang ke toko buku dulu yuk, terus pas pada nge-iyain jadi excited sendiri.

Saya belum pernah ke toko buku lain selain Gramedia, jadi itu pertama kalinya saya masuk Toko Buku Karisma. Niatnya mau nyari novel Djokolelono yang Penjelajah Antarikasa itu, tapi gak ada, jadi saya beli Konstatinopel. Bukan, bukan konstatinopel yang itu. Saya pernah baca review buku ini di Blogtour member BBI, dan ini thriller lokal, makanya tertarik.

Yang jadi ke toko buku itu cuma saya, Iis, dan Mita sementara yang lain ngilang pada shalat. Karena pada nyebar gini, kekacauan terjadi lagi, konon Novan pulang duluan saking keselnya ngurus anak bebek yang gak sepinter bebek betulan ini, Emil jongkok di depan lift dengan mata merah entah kenapa, saya bingung Murni pada kemana. Riweuh.

Terus pulang. Udah.

Seperti biasa, banyak juga yang gak saya ceritain. Bukannya ada hal-hal gak enak yang bikin saya jadi gak nulisin. It’s good times, dan saya gak ngerasa kecewa dengan apa yang udah kami lalui (selain fakta saya optimis gak menang). Tapi ketawa itu bikin amnesia, dan begitulah.

Dan hal terakhir yang mau saya tulis di bawah ini, adalah sesuatu yang biasanya kurang saya sukai pada jaman dahulu. Terimakasih anak-anak bebek. Makasih Hania, Iis, Holis, Muti, Elisa, Murni, Murni, Lala, Opie, Rio, Mita, Novan, Ali, ‘Ai, Emil, Denisa, juga Feri. Makasih udah mau sama-sama berbagi tawa dalam beban, darah, keringat dan air mata. I will miss these abnormal days with you, guys :D

Makasih juga buat segenap guru pembimbing dan guru-guru yang gak marah waktu kita dispen, makasih karena ngumpulin kita, percaya sama kita, and make this happen.

Sekarang saya mau menenangkan diri. Berusaha gak galau setiap kali liat sinyal H+ atau kalau orang mlesetin kata baper jadi buffer, sigh.

2 komentar:

Minta kritik/saran/pendapatnya dong^^